Menjadi tetamu Allah...melakukan tawaf mengelilingi Kaabah

Saturday, May 15, 2010

USTAZAH NORHAFIZAH : Iktibar dari Ibadah Umrah

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dalam mencari keredhaan Allah, kita perlu membuktikan komitmen yang sungguh-sungguh bukan sambil lewa sahaja. Bila Allah mensyariatkan ibadat, ia adalah satu bentuk khusus atau latihan secara langsung yang diberi Allah kepada kita. Semua ini, boleh kita ambil dari pengajaran yang ada sewaktu seseorang menunaikan Umrah atau Haji. Inilah diantara yang dibawa dan disampaikan oleh Ustazah Norhafizah Musa dalam kuliah Jumaat di Surau MARA

Pengajaran Pertama : Komitmen terhadap Ibadah

Segala praktikal ibadat yang kita buat di sana sangat-sangat menguji ketahanan kita. Umpama ibadah saie, benar-benar menuntut kekuatan fizikal dan mental kita. Pendek kata urat betis paling kurang akan merasa ketegangan. Namun semua itu tidak menghalang kita untuk menghabiskan saie tersebut. Bahkan berebut-rebut dan berkejar-kejar masing-masing untuk bersembahyang di Masjidil Haram. Solat sunat dan Qiamulailnya juga hebat. Maka, dimana komitmen kita ini yang sepatutnya kita bawa terus dan istiqamah bila kita kembali di tanah air kita?

Di Malaysia kita terlalu memanjakan diri. Baru rasa nak mengantuk. Belum mengantuk dah nak tidur. Berkira-kira nak buat solat sunat. Punyalah kita dalam memberi sepenuh ketaatan dan ubudiyah pada Allah berkira-kira. Bila pergi Umrah, kita Nampak Allah nak tunjuk, bila sakit tubuh badan, letih, cekung biji mata boleh buat semua. Tak boleh berjalan, tolak dengan kerusi roda. Bukan kata tak payah. Tak mampu bayar Dam. Muaqabah (denda) sebagai mengantinya.

Maksudnya bagaimana kita membeza ibadah dan pergantungan kita kepada Allah, tahap komitmen ibadah kita perlu ditingkatkan 10 x ganda lagi. Kalau tak rasa kita duduk di zon selesa. Dah buat solat yang wajib, kita dah rasa selesa. Walhal latihan dari Allah, buka mata, buka hati, tambah ibadah pada Allah. Sebab itu Allah, firman Allah, siapa yang bersama nabi s.a.w. walaupun tak duduk sezaman. Tapi boleh berada dalam golongan para nabiyin ini. Siapa itu….

Mereka yang sentiasa rukuk dan sujud . Sampai kan bebekas wajah mereka akibat terlalu banyak sujud kepada Allah.
مُّحَمَّدٌ رَّسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاء عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاء بَيْنَهُمْ تَرَاهُمْ رُكَّعاً سُجَّداً يَبْتَغُونَ فَضْلاً مِّنَ اللَّهِ وَرِضْوَاناً سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِم مِّنْ أَثَرِ السُّجُودِ
Nabi Muhammad (s.a.w) ialah Rasul Allah; dan orang-orang yang bersama dengannya bersikap keras dan tegas terhadap orang-orang kafir yang (memusuhi Islam), dan sebaliknya bersikap kasih sayang serta belas kasihan sesama sendiri (umat Islam). Engkau melihat mereka tetap beribadat rukuk dan sujud, dengan mengharapkan limpah kurnia (pahala) dari Tuhan mereka serta mengharapkan keredaan-Nya. Tanda yang menunjukkan mereka (sebagai orang-orang yang salih) terdapat pada WAJAH mereka dari kesan sujud (dan ibadat mereka yang ikhlas). (Al-Fath:29)


Samada dalam bentuk cahaya,
Cahaya Allah akan muncul pada jiwa orang yang banyak mengingat Allah, dan jika iwanya bercahaya maka wajahnya pun terlihat bercahaya dengan cahaya yang indah.
(Habbibana Munzir Almusawa)

Atau tanda sujud atau aura yang ada pada dia, sebab banyak sujud pada Allah. Maknanya untuk sampai ke peringkat yang lebih tinggi. Jangan bermalas-malas. Di makkah atau madinah kita dapat tidur 3 ke 4 jam sahaja, sanggup bangun awal berkejar-kejar ke masjid. Sampai sini, ada saja alasan kita.

Tawaf wida’ kita hanya tinggalkan Baitullah. Bukan bermakna kita tinggalkan ketaatan kita kepada Allah. Sepatutnya kita balik dengan membawa ketaatan kepada Allah sebagaimana yang boleh kita lakukan di sana. Kita boleh buat solat sunat di sana berakaat-rakaat. Tetapi kenapa tidak di sini..? Tidak lain, kita meletakkan limit ibadah kita kepada Allah sikit sangat. Kalau perkara lain, kita letakkan setinggi-tinggi sasaran . lebih-lebih macam kerja di pejabat. Ye.. Ada satu jabatan, kalau baca Yassin disuruh cepat-cepat habis, alasannya lama ambil masa. Kalau buat kerja, di arahkan buat elok-elok, kemas-kemas, dan buat yang paling baik. Sepatutnya dalam ibadah pun begitulah hendaknya, malahan lebih lagi, sebab kita berhadapan dengan Allah.

Hari ini apa yang perlu kita lakukan, kita kena tingkatkan ibadah. Berapa dan apa yang patut buat. Jika tidak maka temasuklah kita dalam golongan yang bemain-main dan bemalas-malas.

Pengajaran Kedua:- Kisah Siti Hajar dan Nabi Ismail

Kisah Siti Hajar r.a.ha. seorang wanita seperti kita. Tiada beza dengan kita. Dapat bayi di bawa ke tengah-tengah padang pasir yang tiada tahu tempat mana yang perlu berhenti. Tidak di tahu bekalan yang perlu di bawa. Tak pasti berapa hari perlu dilalui. Tetapi Hajar, ikut sahaja langkah Nabi Ibrahim dalam keadaan sepenuh tawakal kepada Allah. Berlainan dengan kita, telah lengkap dan tahu tujuan dan cukup bekalan kita jika untuk berjalan jauh. Namun beliau di bawa Jauh ke tempat yang tiada manusia dan tumbuhan bahkan kering kontang, akhirnya di perintahkan oleh Allah dia di tinggalkan disitu. Soalan Hajar, isteri yang beriman, “ wahai Ibrahim, Allah kah yang perintah” Bahkan benar, jawab nabi Ibrahim. Maka Hajar berkata “ kalau begitu, "Sesungguhnya Allah tidak akan mensia-siakan kita”.. ujian Hajar bukan 5 hari, bukan 5 tahun, kalau kita pun sakit gigi berapa hari kita boleh bertahan..? ujar Ustazah.

Kalimah Allah Siti Hajar pertahankan bahawa "Sesungguhnya Allah tidak akan Persia-siakan". Gagahnya iman Hajar. Persoalannya, Kita berapa lama tahan dengan ujian yang Allah timpakan kepada kita. Kadang-kadang keluar perkataan-perkataan yang bermacam. Allah buktikan iman Ibrahim, Ismail dan Hajar. Allah keluarkan air zam-zam yang tidak kering-kering hingga ke hari ini.

Untuk sampai ke tahap ini, bila diuji oleh Allah ketahap mana tahan kita tehadap ujian tersebut. Kita cepat protes dengan Allah. Macam mana kita kalau kita yang ditinggal kan begitu. Hebat iman mereka. Sai itu mengajar, orang lelaki pun kena ikut apa yang Hajar buat.

Iman yang kental, teguh , ketahanan dengan ujian maka kita akan dapat mendekatkan diri pada Allah. Walaupun ujian kecil yang Allah beri, ingat kata-kata Hajar, bahawa “Sesungguhnya Allah tidak akan mensia-siakan kita”. Ini janji Allah, bukan boleh diukur sehari dua, kita ada anak, ada cucu. InsyaAllah, mana tahu suatu hari kita menjadi ibu atau nenek kepada seorang ulama’.

Nabi Ayub berapa lama dia tahan dengan ujian Allah, walau orang lain dah lari meninggalkannya.
Maka, Gandakan iman, bajai ia dengan menuntut ilmu. Nampak sangat kita belum membajai iman kita kalau kita sambil lewa sahaja tehadap ibadah-ibadah kita.

Pengajaran Ketiga: Tumpuan kepada Allah

Di Masjidil Haram, kita diasak oleh terlalu ramai manusia. Kehadiran mereka boleh mengalih perhatian kita. Dengan kelakuan-kelakuan mereka. Apa pengajarannya. Jutaan manusia dengan karenah dan ragam mereka, tumpuan dan fokus kita tidak lari.
“ وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِيْ فَطَرَ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضَ…”
Aku hadapkan wajahku kepada yang menjadikan langit dan bumi,

Begitulah hendaknya kita, apa pun ujian, rintangan, halangan, mulut tak cakap apa, hati tak mendengus, kita tumpukan kepada Allah. Manusia sekeliling, adalah merupakan alat dan perkakas, baik anak, suami, rakan kerja, perkakas untuk uji kita, maka jangan kita keluar dari landasan. Sedang manusia keliling adalah orang yang dijadi bahan uji. Pastikan kita berada atas landasan walau datang ujian yang menghalang. Kadang-kadang kita terlalai dan terikut, maka amatlah ruginya kita terpedaya. Walhal kalau kita betul di landasan Allah, kita tidak terikut dengan rentak-rentak demikian. Semua itu tidak akan menganggu gugat tumpuan kita kepada Allah, landasan untuk mencari keredhaan Allah.

Cara menilai kita berada di landasan ini atau tidak. Cuba renung, Hati kita ni terletak di zon rehat atau penat. Kadang-kadang hati kita penat, macam-macam fikir. Macam-macam harapan, kehendak. Penat hati kita. Orang yang hati rehat, untuk mencari keredhaan Allah, dia tidak kisah, nak naik pangkat ker, naik gaji ker dan apa jua. Dia yakin, bila Allah berkehendak, itulah yang terbaik untuk dirinya. Soal lain, itu hak mutlak Allah. Nampak macam walau seluruh manusia tak bagi, kalau Allah bekehendak, Allah akan bagi. Kalau Allah tidak berkehendak ia tak kan jadi. Maknanya itulah penyerahan yang bulat kepada Allah.

Setiap hari kita kena muhasabah diri.
Talkinkan diri dengan kalimah “لا إله إلا الله”.
Kita buat sendiri , baharui iman, niat kita. Zikirlah. Hati kita akan rehat, tenang. Sebab kita serahkan segala-galanya kepada Allah. Bila sebut cari keredhaan Allah, ada tahap-tahap yang perlu kita lalui untuk sampai kepada redha Allah tersebut. Untuk sampai kepada kecintaan kepada Allah. Sekurang-kurang kita perlu ada sifat 'Khauf" yakni takut kepada Allah.

Takut yang sebenar-benar pada Allah, dengan kata lain, seluruh hati dan tubuh badan akan respon. Contoh takut ular, harimau, kita betul takut, lari sampai hilang akal. Takut ini mahal. Sampai orang hilang ingatan. Solafus soleh, takut… hebat ketakutan mereka. Kalau kita takut dengan manusia, umpama perompak datang dengan parang, kita boleh tinggal segala yang berharga untuk selamatkan diri. Tapi bagaimana takut kita dengan Allah. Kita tidak tinggalkan dunia yang sia-sia, walaupun kita kata takut kepada Allah.

Takut dengan makhluk kita akan lari. Tetapi takut dengan Allah kita akan lebih dekat dengan Allah. Kisah Umar bin Abd Aziz, ketika dia disuntik ketaqwaan kepada Allah, dia menangis di waktu malam, bila ditanya isterinya, dia mengatakan beliau takut memikirkan bagaimana keadaannya bila berhadapan dengan Allah nanti. Walhal dia tidak tinggal lagi ibadah diwaktu malam.

Marilah bersama-sama kita lahirkan kecintaan sebenar kepada Allah. Bagiamana kita akan mendapat keredhaan dan kasih sayang Allah, sedangkan terlalu kurangnya kita beribadah dan mengabdi diri kepada Allah. Allah boleh muliakan siapa yang Allah hendak, Allah juga boleh hinakan siapa yang Allah berkehendak. Takutlah... bila kita tergolong dalam mereka yang tidak terpilih untuk dimuliakan. Nauzubillah. Kadang-kadang orang kampung yang miskin yang penuh ujian, sangat redha, lidahnya sentiasa mengatakan, itu kehendak Allah. Bayangkan, walaupun di ceruk kampung, kalau Allah muliakan dia, maka tersangat mulialah dia di sisi Allah.

Begitulah penutup bicara Ustazah pada tengahari tersebut, semoga kita terpilih menjadi insan yang sentiasa dimuliakan oleh Allah s.w.t. Allahu a'lam.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment